Home / Asia / Pelajaran dari Skandal Insider Trading Bioteknologi di Taiwan

Pelajaran dari Skandal Insider Trading Bioteknologi di Taiwan

TAIWAN, ALAMISLAMI.COM — Kasus dugaan insider-trading (bisnis lingkaran kekuasaan) OBI Pharma Inc telah diberitakan selama berminggu-minggu dan masih jauh dari penyelesaikan, di mana acara talk shows TV dan pemberitaaan mengambil keuntungan dari skandal ini sehingga menjadikan tantangan bagi kepentingan industri bioteknologi lokal dan politik ekonomi bangsa.

Sungguh ironis, dugaan ini telah menyebabkan pengunduran diri Presiden Academia Sinica Wong Chi-huey (翁啟惠), terjadi pada saat Presiden terpilih Tsai Ing-wen (蔡英文) dari Partai Progresif Demokratik (DPP) menggembar-gemborkan pengembangan bioteknologi dan industri farmasi sebagai landasan pertumbuhan ekonomi.

Mengacu pada teori konspirasi, terutama menurut jajaran Partai Nasionalis China (KMT), melihat kasus OBI sebagai tampilan sempurna dari keserakahan dan korupsi yang melibatkan investor bioteknologi tertentu, Tsai dan keluarganya.

Para anggota KMT – yang melakukan upaya untuk mendiskreditkan Tsai atas kasus investasi Yu Chang Biologics Co selama kampanye presidennya pada tahun 2012 – berpikir bahwa selama mereka terus kampanye dengan cara yang merugikan, tidak peduli apa hasilnya menurut hukum, pada akhirnya dapat merusak legitimasi pemerintah baru di bawah Tsai.

DPP tidak ingin mengulangi kasus Yu Chang, yang melukai Tsai dan partai. Untuk DPP, Wong perlu menjelaskan bagaimana saham OBI yang dipegang oleh putrinya dijual sebelum hari rilis data percobaan klinis untuk obat kanker payudara baru, dan meminta maaf atas pernyataannya tentang kemanjuran OBI-822, padahal hasil tes mengecewakan.

Banyak investor – yang memendam harapan baik yang tidak realistis terhadap OBI atau yang setuju untuk investasi berisiko dan mengabaikan peringatan – telah melihat kerugian yang menyebabkan saham perusahaan merosot karena uji klinis OBI-822 yang gagal. Investor OBI mungkin dapat menerima konsekuensi dari investasi berisiko tinggi, tetapi mereka tidak mungkin untuk menanggung kerugian jika investor lain memiliki informasi tentang hasil uji klinis dan mampu menjual saham OBI sebelum pengumuman hasil uji.

Untuk saat ini, Kantor Kejaksaan Shihlin Kejaksaan di Taipei mulai melihat ke dugaan insider trading, setelah menerima semua bahan terkait dari Komisi Pengawas Keuangan. Sebagai masyarakat kita belajar tentang dugaan pelanggaran saham OBI dan memunculkan potensi konflik kepentingan dari orang dalam perusahaan, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah kasus tersebut mencerminkan perubahan keberuntungan dalam industri bioteknologi Taiwan.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah telah mendorong pengembangan bioteknologi sebagai cara untuk mengubah ekonomi. Sejak legislatif meluluskan the Biotech and New Pharmaceutical Development Act (生 技 新藥 產業 發展 條例) pada tahun 2007, pemerintah telah meluncurkan Hsinchu Biomedical Science Park, perusahaan modal yang dikelola negara TMF Management Co dan Supra Integration dan Pusat Inkubasi. Selain itu, lebih dari 200 perusahaan yang terkait bioteknologi saat ini telah mengumpulkan dana dari pemegang saham di pasar terbuka.

Namun, bisakah antusiasme serupa mengembangkan industri triliunan-New Taiwan dollar? Akankah terjadi dibawah pengawasan publik yang meningkat? Akankah bioteknologi masih memiliki kesempatan untuk menjadi pilar pertumbuhan ekonomi di bawah kerangka kebijakan Tsai? Jika kelompok investor tertentu yang terdiri dari taipan bisnis, ilmuwan dan pelaku pasar saham memiliki kontrol secara diam-diam, akankah mereka memanipulasi saham bioteknologi? Mungkin saja, meskipun jaksa perlu lebih banyak bukti untuk membuktikannya.

Apapun hasilnya dalam kasus OBI, volatilitas yang kuat pada saham bioteknologi mungkin menjadi sesuatu dari masa lalu bagi kebanyakan orang dan pelajaran tak terlupakan bagi investor serakah. Meski demikian, regulator harus mengambil tindakan disipliner terhadap mereka yang melanggar transparansi dalam keterbukaan informasi dan ditemukan bersalah melakukan insider trading (bisnis lingkaran kekuasaan)- demi melindungi investor dan memastikan pembangunan jangka panjang industri.

Ringkasan

Insider-trading (bisnis lingkaran kekuasaan) telah melibatkan Presiden terpilih Tsai Ing-wen, dan mendapatkan sorotan dari lawan-lawan politiknya dari Partai Nasionalis China (KMT). KMT menyebut kasus OBI sebagai tampilan sempurna dari keserakahan dan korupsi yang melibatkan investor bioteknologi tertentu, Tsai dan keluarganya. Disorot pula tentang peran Yu Biologics Co yang mendanai kampanye presiden Tsai tahun 2012.

Analisis

Sekilas kasus ini mengingatkan kita akan peran-peran pebisnis kakap dalam memenangkan pemilihan Presiden di negara kita. Pada tingkat lebih rendah lagi, kita sedang disodori oleh drama kedekatan penguasa Metropolitan Jakarta (gubernur Jakarta) dengan grup Agung Podomoro Land. Karena sangat dekatnya sang gubernur rela disebut sebagai “gubernur Podomoro”. Cepat atau pun lambat kasus-kasus kedekatan pengusaha dan penguasa akan terkuak sebagai kasus yang perlu dientaskan, untuk mencegah insider-trading (bisnis lingkaran kekuasaan) yang merugikan banyak pihak. (taipetimes.com/andi)

image_pdf

Comments

comments

About admin

Check Also

Serangan teror di Mancehester dan dampaknya terhadap komunitas Muslim-ISLAMICGEO

Serangan teror di Mancehester Inggris

Ringkasan peristiwa Terjadi ledakan bom bunuh diri Senin (22 Mei) malam sekitar pukul 22.30 di …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *