Home / Afrika / Perang Libya Rasa Darfur
perang-libya-rasa-darfur-islamicgeo-1

Perang Libya Rasa Darfur

Pertengahan 2014 lalu, Jenderal Hefter, pemimpin kudeta Libya memimpin operasi Pasukan Karamah di wilayah Timur Libya untuk menguasai kota Benghazi dari pasukan Majelis Syura Benghazi dan wilayah lainnya yang dikuasai oleh Pendukung Anshar Syariah dan ISIS, juga wilayah Derna, wilayah Bulan Sabit Minyak (Crescent’s oil region). Operasi ini adalah fase pertama untuk menguasai wilayah Libya secara keseluruhan.

Sejak saat itu, komunikasi pun terjadi dengan pemimpin gerakan pemberontak di Darfur, koordinasi dilakukan oleh sebagian unsur pimpinan rejim orde lama Libya yang telah memiliki hubungan dengan para separatis di Darfur, secara khusus (Kolonel Mohammed Ahmed Garsullah, dan Kolonel Mabruk Hanisy). Walhasil terjadi pertemuan di Kairo dan Kota Tabruk Libya, kedua pihak mencapai kesepakatan, bantuan logistik (materi dan uang) pun diserahkan kepada pimpinan gerakan separatis Darfur untuk persiapan memasuki Libya.

Awal tahun 2015, gerakan separatis Darfur mulai masuk Libya, yang sebelumnya berada di wilayah ujung Utara Darfur (Wilayah Lembah Hor) menuju wilayah Libya. Gerakan-gerakan separatis ini yang menjadi pasukan bayaran di Libya, di antaranya:

  1. Kelompok pemberontak Minni Arko Minawi, di bawah komando utama Jenderal Jaber Ishak dan Harun Abu Thawilah dan Racep Jo.
  2. Kelompok pemberontak Abdul Wahid Muhammad Al-Nur, di antara pimpinan utamanya adalah Yusuf Mohamed Yusuf Krjkola, Abbas Ashil dan lainnya).
  3. Kelompok yang memisahkan diri dari gerakan separatis Abdul Wahid, di antara pimpinan utamanya adalah (Saleh Jebel Si, Ahmed Gedo, Abkar Idris dan lainnya.
  4. Kelompok Al-Wahdah, yang dipimpin oleh Separatis Abud Adam Khatir, dan lainnya.
  5. Pasukan Gerakan Pembebasan (Tahrir) dan Keadilan (Adalah) “Kelompok Al-Halik Ali Karebino” di bawah komando Jenderal Ahmed Abu Tanqah dan Komandan Operasi Abdullah.
  6. Pasukan Keadilan dan Kesetaraan (Al-Adl wa al-Musawa), di antara pimpinannya adalah (Tahir Arjah) saat ini sedang berada di camp pengungsi Sudan di Timur Chad untuk merekrut pasukan untuk kepentingan misi perang di Libya.
  7. Kelompok yang memisahkan diri dari pasukan Bakhit Dabju, di bawah komando Al-Shadiq Dubbah dan Mahjoub Agbash.

Pasukan kelompok separatis Mina Benju memiliki sekitar 44 kendaraan lapis baja dan 350 personil, sementara kelompok yang memisahkan diri dari Separatis Abdul Wahid memiliki sekitar 8 kendaraan lapis baja dan 45 personil, dan kelompok Persatuan, memiliki 9 kendaraan lapis baja dan 60 pejuang, dan kelompok Al-Halik Ali Karebino memiliki 12 kendaraan lapis baja dan 85 personil pejuang, dan pasukan Keadilan dan Kesetaraan memiliki 3 kendaraan lapis baja dan 40 personil pejuang, sementara pasukan yang memisahkan diri dari Debgu memiliki sekitar 13 kendaraan lapis baja dan 85 personil pejuang.

Sejak masuknya pasukan separatis Darfur ke Libya dan bergabung dengan pasukan Hefter dan kelompok-kelompok yang bersekutu yang ada dari Kabilah Tebu, kelompok separatis Darfur telah terlibat dalam sejumlah aktifitas, di antaranya:

  1. Menutup jalan darat satu-satunya yang menghubungkan antara Ajdabiyah dan Kafrah, juga merampas dan merusak properti orang-orang melintas, dan menawan sebagian orang dan melepaskannya setelah membayar upeti.
  2. Bergabung dengan pasukan Kabilah Tabu Libya dalam pertempuran dengan sebagian Kabilah lainnya, khususnya Kabilah Kafr Zawe dan Tuareg Boubare dan anak -anak Sulaiman (Awlad Sulaiman) di Shebha.
  3. Menjarah ladang minyak di wilayah Sarir Utara Kafr dan wilayah Zullah.
  4. Menjarah di wilayah penambangan emas milik warga di perbatasan Libya dengan Chad dan Nigeria
  5. Penjarahan dan penculikan warga yang datang dan pergi antara Sudan dan Libya dan Chad dengan berkoordinasi dengan pasukan Kabilah Tabu Libya dan Goran Chad
  6. Berkoordinasi dan berpartisifasi dengan jejaring yang beroperasi dalam perdagangan manusia dari Sudan, Chad dan Niger ke Libya dengan imbalan materi, dan memanfaatkan kelompok teroris khususnya ISIS dalam operasi penyelundupan teroris dan senjata.
  7. Koordinasi dan bekerjasama dengan jejaring penyelundupan persenjataan dan obat-obatan terlarang di perbatasan Libya dengan Sudan, Chad, dan Niger.
  8. Serangan ke kota Kufra pada tanggal 20 September 2015, untuk tujuan menguasai wilayah tersebut demi penjarahan dan penyelundupan.

Setelah kesepakatan politik antara pihak Libya di Skhirat Maroko pada tanggal 17/12/2015 dan penolakan dari Hefter atas perjanjian tersebut yang sekarang dianggap sebagai kendala utama konsensus politik kelompok-kelompok Libya, Hefter pun mengumpulkan pasukan gerakan pemberontak di atas dan disebar di titik-titik selatan dan selatan-timur (Rbaanh, obor, atau Al-Arnab, Murzuq dan Murada) hingga kota Zullah. Hefter juga mengangkat Kolonel Libya, Abdullahi Nur al-Din Alhmala sebagai pengawas pasukan bayaran ini yang dipersenjatai dan dibekali sekitar 55 kendaraan lapis baja untuk mencapai maksud utama menggagalkan kesepakatan politik dan kontrol atas wilayah Libya dan memprokalmirkan dirinya sebagai penguasa militer Libya baru-baru ini.

Dalam operasi ini, pasukan pemberontak Darfur ikut serta dalam sejumlah aktifitas di Libya, di antaranya:

  1. Pasukan kelompok (Keadilan dan Keseteraan, Group Abdul Wahid, Al-Halik Karebino, Persatuan, orang-orang yang memisahkan diri dari Debgo) hingga saat ini masih berada di Libya dan ikut serta dalam pertempuran di Benggazi bersama pasukan Hefter, pasukan Majlis Syuro Benghazi di wilayah Qanquda, Barat Benghazi.
  2. Secara dominan ikut serta dalam penguasaan wilayah Bulan Sabit “Crescent” (Zutinh, Brega, Sidra, Ras Lanuf) bersama pasukan Hefter, partisapasi ini di bawah komando Kolonel Abdullah Nurudin Al-Hamali, dan hingga sekarang sebagian dari mereka masih berada di wilayah ini, dan meninggalkan pusat konsentarasi mereka di Zullah setelah menjarah dan merampas kendaraan-kendaraan dan peralatan lainya di tempat perusahaan minyak di Bulan Sabit Minyak.
  3. Persiapan yang sedang berlangsung antara pasukan Hefter dan pemberontak Sudan dalam pergerakan ke barat dan pengendalian wilayah Jufrah oleh pasukan ketiga yang berafiliasi revolusioner Misurata yang telah bermarkaz di Jufrah sejak 2012.

Dampak Negatif Keberadaan Pasukan Bayaran Darfur di Libya

  1. Mendukung salah satu pihak yang bertikai di Libya, semakin mengacaukan panggung politik Libya, dan memperpanjang perpecahan politik dan keamanan.
  2. berkontribusi dalam menghancurkan struktur sosial Libya, karena dianggap pendukung utama dalam konflik militer bersenjata antara kabilah-kabilah Libya melalui dukungan mereka kepada Kabilah Tabu dalam perang melawan Kabilah Al-Zawi, Tawariq dan anak-anak Suliaman (Awlad Sulaiman) di Selatan dan Tenggara Libya.
  3. Meningkatnya krisis keamanan di Selatan dan Tenggara Libya melalui aktifitas mereka dalam penjarahan dan perampasan, perdagangan narkoba, senjata dan amunisi, menculik warga Libya dan melepaskannya setelah membayar uang tebusan.
  4. Semakin meluasnya aktifitas mengungsi ke negara-negara tetangga Libya ke Libya secara ilegal, kemudian ke Eropa, karena memiliki aktifitas yang sama dengan gerombolan dan jejaring pengungsi ilegal.
  5. Menjarah harta milik rakyat Libya, lebih khusus minyak Libya dari tempat keberadaan mereka atas sebagian ladang minyak dan pelabuhan di Utara Libya.
  6. Pada umumnya, keikutsertaan pemberontak Darfur sebagai pasukan bayaran (murtaziqah) di Libya dan Utara Sudan, bisa menjadi inti (bibit) pasukan bayaran di negara-negara kawasan.

Penolakan Pasukan Bayaran

Keberadaan pasukan bayaran pemberontak Darfur ini mendapat penolakan secara luas dalam elemen politik, keamanan dan sosial atas keberadaan pasukan bayaran pemberontak Sudan di Libya, di antaranya melalui:

a. Pernyataan sebagian anggota majlis kepresidenan pemerintahan Rekonsiliasi Nasional.

b.Pernyataan pemimpin-pemimpin politik dan militer sebagian wilayah, khususnya wilayah Barat, Selatan dan Tengah Libya.

c.Pernyataan pemimpin-pemimpin sosial dan suku dan organsiasi massa di wilayah-wilayah (Kufrah, Ubari, Sebha).

d.Penanganan media lokal dan internsional terkait dampak negative yang dilakukan oleh pemberontak Darfur sebagai pasukan bayaran di Libya.

Di tengah penguasaan Hefter atas wilayah Bulan Sabit Minyak dengan dukungan dan bantuan dari sejumlah negara kawasan seperti Mesir, Uni Emirat Arab dan Chad, serta dukungan internasional dari Prancis dan Rusia, untuk menguasai Libya secara militer, sementara sikap internasional dan kawasan yang ragu-ragu mendukung rekonsiliasi politik yang berlangsung melalui kesepakatan politik yang terakhir, dan tidak memberikan tekanan pada kelompok-kelompok Libya yang menandatangani kesepakatan tersebut, utamanya adalah Hefter, juga dengan keberadaan pasukan pemberontak yang berada di Libya sebagai pasukan utama yang menopang Hefter, maka kita tidak bisa memprediksi apakah Hefter tidak akan membutuhkannya lagi, melihat Hefter kehilangan sejumlah pasukannya, karena perbedaan dengan komandan pasukan pemberontak dan aksi-aksi penjarahan. Dan sebaliknya kita juga tidak bisa memprediksi apakah pasukan pemberontak saat ini akan kembali ke Darfur di tengah nasib mereka yang tidak jelas jika mereka kembali ke Darfur, dan tidak mendapatkan materi yang setimpal sebagaimana yang mereka dapatkan di Libya saat ini.

ISLAMIC GEOGRAPHIC | MUHAMMAD ANAS

image_pdf

Comments

comments

About Muhammad Anas

Mahasiswa Pascasarjana Politik dan Hubungan Internasional Timur Tengah Universitas Indonesia, owner Islamic Geographic www.islamicgeo.com dan indonesiaalyoum.com

Check Also

Perang-Proxy-Gerakan-Separatis-Darfur-di-Libya-islamicgeo

Perang Proxy Gerakan Separatis Darfur di Libya

Sejak awal berdirinya, Gerakan-gerakan Separatis Sudan penuh dengan raport kejahatan berupa penculikan, pembunuhan, penjarahan dan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *