Home / Afrika / Tuduhan Amnesty Internasional terhadap Sudan terkait penggunaan senjata kimia di Jabal Murrah
sudanese-army1

Tuduhan Amnesty Internasional terhadap Sudan terkait penggunaan senjata kimia di Jabal Murrah

Rabu, 28 September 2016, Taryana Hassan, Direktur Riset Krisis dan Bencana di Lembaga Amnesty Internasional mengatakan bahwa lembaganya telah mengkaji situasi di Jabal Murrah sejak awal Januari 2016, dan mendapatkan Pemerintah Sudan telah melakukan serangan dan pelanggaran saat melakukan operasi militer terhadap pasukan gerakan pembebasan Sudan yang dikomandoi oleh Abdul Wahid Nur, melalui serangan udara dan darat. Serangan tersebut menghancurkan perkampungan dan ribuan warga meninggalkan rumahnya.

Taryana juga mengatakan bahwa Amnesty Internasional menemukan bukti-bukti kuat penggunaan senjata kimia di sejumlah serangan militer Sudan yang mengkibatkan sekitar 195 ribu hingga 250 ribu orang mengungsi menurut PBB.

Direktur Riset Krisis Amnesty Internasional, Taryana juga menyebutkan 29 desa mengalami serangan senjata kimia dan pihaknya telah mendokumentasikan serangan-serangan tersebut melalui satelit dan melalui audiensi lebih 200 orang pengungsi akibat serangan tersebut. Juga melalui temuan para ahli yang mengamati puluhan gambar mengerikan yang menemukan kondisi anak-anak kecil yang mengalami luka mengerikan

Amnesty Internasional menuduh pemerintah Sudan menggunakan senjata kimia dan menyebutkan bahwa pakar-pakar independen dari jenis senjata ini dan orang-orang yang meneliti bukti-bukti memastikan tanpa keraguan bahwa pemerintah Sudan menggunakan senjata kimia, seperti dalam wawancara pada chanel “CNN Amerika” beberapa waktu lalu. Di saat yang sama Amnesty Internasional menganggap penggunaan senjata jenis ini adalah kejahatan perang dan kejahatan kemanusiaan, dan pelakunya harus diadili.

Dalam kesempatan lain, dalam wawancaranya di CNN, Trayana juga temuannya ini berdasarkan temuan para ahli independen memastikan terjadinya serangan senjata kimia.

“Dan kami kemudian mengirim gambar-gambar ini kepada dua orang ahli dan pakar yang independen, yang kemudian kembali mengirim hasil analisanya atas gambar-gambar tersebut, dan hasil analisanya dengan jelas menetapkan bukti-bukti logis terkait gejala yang muncul dari para korban yang menunjukkan adanya penggunaan senjata kimia dalam serangan-serangan ini.

Trayana juga menambahkan “Kami telah mendengarkan laporan utuh dari gejala-gejala ini, seperti orang-orang yang terluka mengalami kesulitan bernafas, dan kulit mereka mengalami luka bakar, selain itu juga ditemukan reaksi mengkhawatirkan di kulit akibat terkena unsur kimia, kulit menghitam. Dan orang-orang yang memberikan pertolongan pertama kepada orang-orang terluka ini, ketika pertama kali menyentuh kulit pasien, kebanyakan kulit mereka melepuh.

Menurut Trayana penggunanaan jenis senjata ini terlarang sejak berabad-abad, dan dianggap sebagai kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Dan pemerintah Sudan telah menandatangani perjanjian larangan senjata kimia, dan bahwa penggunaan senjata kimia dalam perang di Darfur dianggap sebagai kejatahatan perang, dan harus dilakukan pemeriksaan pihak-pihak yang menggunakannya dan harus diadili”.

Sementara itu, Dr. Keith Ward, Pakar senjata kimia mengatakan bahwa foto-foto dan video dan penilaian terhadap saksi mata dan gejala-gejala yang ada serta petunjuk-petunjuk kedokteran terhadap para korban telah memberikan kepada kami informasi yang cukup yang menegaskan kepada kami bahwa telah terjadi penggunaan jenis senjata kimia dalam serangan ini dengan penggunaan yang lebih luas, dan kami dapat memastikan jenis luka-luka dan orang-orang yang menderita yang telah kami saksikan, di samping penjelasan dari para saksi mata sesaat setelah terjadinya serangan menerangkan dengan jelas telah terjadinya serangan senjata kimia.

Trayana menambahkan yang terang dalam seluruh laporan yang kami dapatkan, bahwa seluruh korban mengalami derita luka kulit dengan tingkat yang serius dan di banyak bagian tubuh, kami melihat misalnya lecet kulit, selain itu, gambar-gambar juga menunjukkan terjadinya infeksi akibat luka lecet ini, di samping sebagian korban lapisan kulit mereka berubah menjadi warna putih, kemudian kulit mereka terkelupas setelah beberapa hari dari serangan tersebut. Dan peristiwa ini yang banyak terjadi di sana, yang membuat kami yakin dan memastikan bahwa wilayah ini terkena serangan senjata kimia.

Di saat yang sama, Jennifer Kinak, pakar senjata kimia dalam keterangannya di chanel “CNN” menegaskan bahwa telah terjadi serangan senjata kimia, hal ini sejalan dengan keterangan Dr. Keith Ward.

Lembaga internasional telah meminta untuk meningkatkan tekanan politik kepada pemerintah Sudan untuk memberikan jaminan kepada pasukan penjaga perdamaian dan lembaga-lembaga kemanusiaan untuk memasuki daerah-daerah yang terkena. Di samping jaminan menjalankan embargo senjata bagi Sudan dengan teliti dan memperluas cakupannya hingga mencakup seluruh wilayah.

Amnesty Internasional juga meminta untuk melakukan pemeriksaan dini terkait penggunaan senjata kimia, dan dalam kondisi ditemukan penggunaan senjata kimia, orang-orang yang bertanggung jawab harus ditangkap!!

Respon Internasional

Laporan yang dikeluarkan oleh Amnesty Internasional ini kemudian banyak dikutip oleh berbagai media internasional dan disebarkan dengan massif baik di media cetak dan online.

Respon internasional pertama datang dari Prancis, Pemerintah Prancis melalui Juru Bicara Resmi Kementerian Luar Negeri (Romain Nadal) yang menurutnya, laporan tersebut membawa tuduhan yang sangat berbahaya dan harus diteliti dan laporan tersebut menimbulkan kekhawatiran.

Respon internasional kedua datang dari PBB, melalui Juru Bicara Resmi PBB, Stephane Dujarric mengatakan, PBB sangat khawatir dari informasi yang disebarkan oleh Amnesty Internasional terkait penggunaan militer Sudan senjata kimia di Darfur. Stephane menambahkan “Kami ini penelitian dari OPCW (Organization for the Prohibition of Chemical Weapons) begitupun dari UNAMID”.

Adapun respon dari Pemerintah Sudan, Juru Bicara Resmi Militer Sudan, Colonel (Shami), telah mengeluarkan pernyataan yang menafikan pemerintah Sudan menggunakan senjata kimia jenis apa pun dalam operasi militer di Darfur. Sementara itu, Perwakilan Tetap Sudan di PBB, Umar Dahab Fadl Mohammed dalam pernyataannya mengatakan bahwa laporan Amnesty Internasional “sangat jauh dari kebenaran” dan Sudan tidak memiliki jenis senjata kimia apa pun.

Respon terbaru datang dari UNAMID (Pasukan Perdamaian PBB di Darfur) menafikan adanya penggunaan senjata kimia di Jebel Marrah, hal tersebut diungkapkan oleh Wakil Sekjen UNAMID di PBB dalam sidang Dewan Keamanan PBB, Selasa lalu (4/10/2016), Hervé Ladsous dalam pidatonya pada sidang Dewan Keamanan PBB yang membahas laporan Sekertaris Jenderal UNAMID, mengatakan bahwa tidak ada bukti penggunaan senjata kimia di Jebel Marra.

Analisa

Tuduhan Amnesty Internasional dalam laporan tersebut adalah murni klaim palsu yang hanya bertujuan untuk mengintensifkan tekanan kepada Dewan Keamanan PBB dan Dewan Hak Asasi Manusia agar mengambil keputusan yang lebih keras terhadap Sudan. Amnesti Internasional berusaha mempidanakan Sudan dengan cara apapun, hal tersebut setelah rentetan upayanya yang gagal selama beberapa tahun yang lalu yaitu mendorong Dewan Keamanan PBB terhadap Pemerintah Sudan dengan tujuan memberikan dukungan politik dan spirit kepada gerakan-gerakan separatis di Sudan.

Klaim Amnesty Internasional seperti yang terdapat dalam laporannya dianggap sebagai klaim belaka, palsu yang tidak bersandar pada bukti ilmiah dan penelitian para pakar senjata kimia, namun hanya bersandar pada seperti yang disebutkan dalam laporan tersebut, pada gambar foto melalui satelit dan kesaksian sebagian orang-orang terluka. Hal ini terbukti dari laporan UNAMID hari Selasa lalu yang menafikan tuduhan adanya penggunaan senjata kimia di Jebel Marra.

Niat sebenarnya dari organisasi ini, terdapat dan diungkapkan sendiri pada pragraf terakhir, dimana laporan tersebut menyerukan kebutuhan untuk meningkatkan tekanan terhadap Pemerintah Sudan untuk memungkinkan lembaga kemanusiaan mengakses ke seluruh bagian Darfur tanpa pembatasan, di samping realisasi larangan masuknya senjata ke Darfur

Sudan memiliki perjanjian internasional terkait larangan senjata kimia, yang merupakan bagian dari kesepakatan internasional yang melarang penggunaan senjata yang dilarang secara internasional, dan Sudan telah bergabung dalam kesepakatan ini sejak tahun 1998.

PBB memiliki dewan pakar khusus pada dewan keputusan (1591) yaitu dewan yang ditunjuk untuk mengawal realisasi keputusan PBB, di antaranya terkait memantau penggunaan senjata yang dilarang secara internasional dalam perang di Darfur, dan Dewan ini dalam laporan terakhirnya tidak menunjukkan Sudan menggunakan senjata kimia atau senjata yang terlarang secara internasional, walaupun dewan ini adalah dewan yang sangat memiliki permusuhan terhadap Sudan dan semua laporannya negatif dan mendukung langkah gerakan separatis.

Organisasi Internasional dan lembaga-lembaga PBB yang ada di daerah Jebel Marrah yang telah bekerja sejak meletusnya konflik di awal tahun 2016, lembaga-lembaga ini memberikan bantuan kemanusiaan bagi pihak-pihak yang terkena dampak konflik di daerah Jebel Marrah, namun lembaga-lembaga ini belum pernah mengeluarkan keterangan terkait adanya ciri-ciri senjata kimia yang telah digunakan dalam operasi militer.

Pemerintah Sudan telah mengerahkan segala upayanya untuk memberikan bantuan kemanusiaan bagai warganya yang mengungsi dari daerah Jebel Marrah, Pemerintah Sudan juga bekerja mengkondisikan kembalinya pengungsi ini ke daerah mereka, aparat keamanan dan intelejen nasional Sudan telah berkordinasi dengan HAC untuk mengembalikan sebagian besar dari mereka kembali ke daerah mereka, dan sekarang kondisi di Jabal Murrah sudah stabil.

ISLAMIC GEOGRAPHIC | MUHAMMAD ANAS

image_pdf

Comments

comments

About admin

Check Also

Perang-Proxy-Gerakan-Separatis-Darfur-di-Libya-islamicgeo

Perang Proxy Gerakan Separatis Darfur di Libya

Sejak awal berdirinya, Gerakan-gerakan Separatis Sudan penuh dengan raport kejahatan berupa penculikan, pembunuhan, penjarahan dan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *